Kamis, 23 September 2010

Khasiat Tangkur Buaya Untuk Sang Penakluk

Konon katanya tangkur buaya ini ampuh dan berkhasiat untuk mengobati lemah syahwat, impotensi, meningkatkan stamina, bahkan mengobati asma... cara penggunaannya ngga susah...  untuk lemah syahwat dan impotensi, biar mantep, rendam tangkur dalam minuman anggur, bir atau minuman beralkohol lainnya (boljug nih buat para drinker...) selama kurang lebih dua jam. Abis itu, tenggak habis itu air bekas rendamannya... kalo bukan alkoholik, pake teh anget juga ga apa2... Untuk penyakit lainnya, rendam tangkur di air jeruk anget selama dua jam juga.. abis itu, ya diminum juga...



Gw sendiri belum pernah nyoba, karena yakin seyakin-yakinnya rasanya pasti ngga karuan (it’s a dick, for God sake!)..tapi somehow at one point, gw merasa berkewajiban untuk at least satu kali nyobain minum air tangkur ini, buat menghormati pria-pria pemberani yang udah susah payah menyediakan tangkur ini buat kita (as if catching a crocodile is not manly enough, Bapak2 itu juga merasa masih perlu untuk memotong titit sang buaya, sadis! Steve irwin, lewat!.. yang kasian tentu buayanya. As if being caught by human is not embarrassing enough, they have to come home to their wife, dickless). kalo saya udah coba, tentu akan sy laporkan hasilnya.



NB
 

Kalo melihat bentuk dan tekstur tangkur ini, wajar kalo para cewe jadi takut sama buaya, apalagi sampe diperkosa... kulit batangnya aja udah tajem-tajem gitu. Perhatikan pula dickhead-nya yang kayak cakar bercabang tiga! Tapi cw2 juga ga usah takut kalo maen ke kalimantan bakal dikerjain buaya, karena most of them are dickless...



Seperti juga ‘tangkur’ manusia, tangkur buaya ini terdiri dari all kinds of shape and size. Ada yang panjang, ada yang pendek, ada yg langsing, ada pula yang buntet,.... nah, karena tangkur yg gw beli ini adalah hadiah buat teman spesial yg baru nikah, tentunya gw pilih yg paling panjang dan tampak perkasa... kata si Bapak yang jual,  kalo buaya yang masih perjaka, dickhead-nya masih kuncup, kayak punya orang... tapi kalo buaya yg udah kawin, maka dickhead-nya akan terbuka dan jadi cabang tiga seperti yg ada di foto..serem bukan?! So, karena gw punya firasat bahwa mantan pemilik tangkur ini kayaknya masuk kategori ‘pemain’, yaitu buaya yg sering ‘jajan’, mangka daripada itulah gw beli karena yakin keampuhan tangkurnya sudah teruji...



Nah, Bapak yang jualan tangkur itu juga bilang bahwa kalo tangkur itu khasiat utamanya lebih ke stamina dan endurance, maka biar lebih ‘joss’ harus ada temannya... yaitu tiada lain dan tiada bukan ; ‘Minyak Lintah Tapa’. Kalo yang satu ini, katanya sih, bisa membantu memperbesar dan memperpanjang ‘tangkur’ kita sendiri (baca slogan di kemasan botol : ‘Teguh-Tegang-Besar-Panjang’, very very convincing).... jadi cociks bukan? Abis minum air rendaman tangkur buaya, kita olesin tangkur kita sendiri pake minyak lintah... kalo ibaratnya atlet mah kayak pemain basket berposisi center di NBA ; udah badannya jangkung, stamina kuat, jago slam dunk pula.... beda kan sama Diego Maradona? meskipun jago gocek dan lihai bikin gol, tetep aja badannya mah boncel...

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar